Belajar menjadi ‘Sewcialist’ (sewing specialist)

 

Woohoo!! I made it! I sewn it! Jadi juga dress buat si Abel.  Walaupun banyak dibantu juga sama mama si onta, haha…

Yep, i’ve been busy lately! Selain sibuk bantuin persiapan kakak saya nikah, sibuk juga hunting mesin jahit. Yes, i’ve decided to learn sewing. Menjahit! Kegiatan yang selalu saya bilang ke si boyf ‘mungkin nanti, ga sekarang’. Sebenernya menjahit itu bukan sesuatu yang asing buat saya. Oma saya dulu suka jahit, layaknya tipikal perempuan jaman dulu lah yaa. Setelah oma saya meninggal, ga ada anaknya yang mewarisi hobi oma saya itu. Sampai akhirnya mesin jahit merk Singer jadulnya itu dijual ke orang.

And then fate brings me to my boyf’s mom. Mama si boyf kerjaannya emang menjahit. Beliau pernah sekolah 4 tahun di itali khusus menjahit. Keahlian itu juga diturunkan dari oma si boyf, mamanya mama si boyf. Dari awal saya sama si boyf sih saya tahu kalau mamanya si boyf ini juga tipikal ibu rumah tangga sejati yang juga tipikal perempuan jaman dulu. A stay home mother with a lot of domestic abilities. Beliau bisa masak, bisa juga jahit. If you ask about my mom, yah mama saya sih cuma bisa masak aja sih. Ya karena seperti tadi saya bilang, ga ada anaknya oma saya yang nurunin hobi menjahit kaya oma saya. Sedangkan opung boru saya itu business woman yang punya usaha jual beras di Balige kampung papa saya. Ga ada kaitannya sama sekali sama kegiatan jahit menjahit.

Asal muasal saya memutuskan belajar jahit sebenarnya sudah lama, cuma belum bulat aja keputusannya. Secara saya orang yang ga mau repot, ‘beli aja yang jadi ngapain bikin.’ itu prinsip saya dulu. Tapi setelah saya belajar masak, ada prinsip baru yang saya temukan. Memberikan sesuatu yang hasil karya sendiri itu lebih valuable daripada membelikan/memberikan hasil karya orang lain. Saya suka masakin orang rumah kue bikinan saya, masakin si boyf makanan pas weekend. Dan liat senyum mereka pas makan masakan saya itu rasanya memang luar biasa bahagianya.

Tujuan saya menjahit pun karena saya pengen bisa bikin baju sendiri. At least nyenengin diri sendiri dulu, baru kalau sudah bagus bikinin buat orang deh. Awal-awal saya cari-cari tempat kursus menjahit, cuma kok sekalinya ketemu agak mahal yah. Waktu itu saya ketemu di tempat kursus jahit M***lita di deket rumah saya tarifnya kira-kira 12juta untuk 6 bulan. Cari-cari lagi di internet nemunya harga 17,5 juta untuk 4 stages. Hmmm, emang sih lebih murah dari sekolah masak saya, cuma kok saya mikirnya agak mahal untuk saya yang tujuannya bukan untuk bisnis nantinya. Saya ga ada pikiran sih jahit baju untuk dijual, walaupun si boyf bilang emang segitu harga kursusnya tapi saya tetap berkeinginan belajar jahit sendiri aja tanpa kursus lagi.

My first sewing machine

Alhamdulillah setelah browsing sana sini dan tanya-tanya mama si boyf, ketemulah merk mesin jahit yang ideal dan sesuai kebutuhan saya, Janome Indigo 18. Pertimbangan saya membeli mesin jahit merk itu adalah karena:

  1. Si mama boyf pakai merk yang sama. Dan daya tahannya memang ‘bandel’.
  2. Rekomendasi dari beberapa blog penjahit yang saya kunjungi.
  3. Kalau dijual lagi, harganya ga jatuh banget (walaupun kayanya ga ada keinginan jual lagi sih kecuali rusak, itupun betulin aja ke bengkel mesin jahit)
                                                   Mesin + Meja

Akhirnya setelah mencocokan jadwal si boyf, terbeli-lah mesin jahit itu. Sebagai bahan latihan saya, saya pakai kain alas Guinea Pigs saya yang belum terpakai. Coba-coba belajar jahit lurus, diajarin si mama boyf cara jahit sudut buat bikin table mat. Akhirnya dikasih pe-er sama mama si boyf buat bikin table mat dan sarung bantal. Saya sendiri berniat coba bikin taplak meja untuk meja mesin jahit. Si meja mesin jahitnya aja saya sampai hunting ke IKEA dan ngotot susun sendiri (butuh waktu 2 jam assembled-nya). Hahahaha….

                                            Taplak meja hasil jahitan

Setelah berhasil jahit taplak meja (jahitnya masih lurus-lurus aja tuh), saya pun berhasil bikin sarung bantal buat bantal saya sendiri. Itu pun kemudian diceletukin mama saya “bikin seprei dong, feb…” Baaaaahhhh, belum sampai situ kemampuanku, maaaaakkk…. >,<”

Okeh, masih dengan proyek yang gampang-gampang. Saya cukup banyak nemuin pola-pola baju anak kecil di Facebook yang dishare beberapa teman saya. Setelah di save dan saya pilih-pilih mana yang menurut saya sanggup bikin, terpilihlah 1 model baju terusan anak kecil yang menurut saya cocok buat si Abigael, keponakan saya. Dan setelah struggling bikin pola dan sempet salah jahit plus tambahan bantuan dari mama&papa si boyf, terjahitlah itu dress terusan.

                                                 Pola dress anak

 

                                                       Tampak depan

 

                                                  Tampak belakang

 

                                         Tahap menjahit retsleting

Cukup banyak yang saya pelajari dari mama&papa si boyf, termasuk ketika papanya boyf yang menyarankan untuk pemula harusnya dressnya jangan pakai retsleting. Cukup jahit pola depan dan belakang saja. Walaupun menjahit retsleting bukan hal yang sulit tapi itu termasuk dalam tahap lanjutan buat pemula seperti saya. Ga cuma itu aja sih, saya juga belajar membungkus bagian leher dan lengan dengan kain serong. Tapi hal penting yang saya ingat adalah: sebagai pemula, jangan terburu-buru maunya menjahit dengan mesin jahit. Karena setelah tahap membuat pola dan memotong pola, disarankan untuk menyatukan bahan dengan cara di sum pakai tangan. Tujuannya, kalau salah gampang dibuka lagi jahitannya. Saya sendiri belajar dari kesalahan tersebut karena mendedel adalah pekerjaan yang ga saya suka. Apalagi klo ngededel dari hasil jahitan mesin jahit. Hadeeeeh…. pe-er banget deh.

Okeh, maaf kalau saya disini ga banyak kasi ilmu tentang istilah-istilah menjahit. Saya rasa banyaklah informasi diluar sana tentang belajar menjahit secara otodidak. Cuma yang bisa saya share adalah, menjahit itu berbeda dengan memasak. Menjahit adalah kegiatan yang membutuhkan ketekunan dan kesabaran. Bukan berarti memasak tidak membutuhkan 2 hal itu, tentu saja butuh. Cuma ketika menjahit, kesabaran adalah kuncinya. Buru-buru cuma akan bikin hasilnya tidak maksimal. Beberapa kali saya harus mendedel model baju yang saya buat karena salah menjahit.

Yah, masih jauh perjalanan saya untuk mahir menjahit. Next time, saya akan bagi-bagi lagi cerita tentang jahit menjahit ini. See ya!

Regards,

FubuFebi

 


One thought on “Belajar menjadi ‘Sewcialist’ (sewing specialist)

  1. seoktavian Reply

    sangat bermanfaat sekali ilmunya, terimakasih telah berbagi ilmu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *