Bad Restaurant Review (Part 2)

                                           Aglio Olio Tuna

Hola! We meet again! Alright, tanpa berbasa basi lagi mari kita lanjutkan cerita saya soal bad restaurant review. Yes, check this out!

My second experience with bad restaurants review kali ini berkaitan dengan service plus rasa makanannya. Kejadian ini juga saya alami baru-baru ini pas saya lagi buka puasa bareng keluarga si boyf. Saya diajak break fasting di salah satu mall di jakarta selatan, mari sebut saja restoran nya Owalah.

Jadi si Owalah ini lumayan cukup dikenal sama warga jakarta. Ada beberapa cabangnya bertebaran di jakarta. Saya sih sama si boyf jarang kunjungin restoran ini karena si boyf punya rasa ‘segan’ klo mau makan disini. I’m not gonna tell you why, because you will know immediately. Haha…

So, buat beberapa org bulan ramadan itu bisa jadi ajang silaturahmi sama temen-temen dengan acara buka puasa bareng, tapi buat yang kerja di restoran atau kafe yg bersertifikat halal pasti ngerti klo bulan ramadan pas jam buka puasa itu adalah shit shift banget. Bisa dibayangkan customers yang menahan lapar dan haus seharian, sudah pasti mereka ga mau makanan atau minuman mereka datangnya lama. Yah paling ga, pas adzan sudah ada orderan mereka.

For some people yang ga ngerti betapa krusialnya jam-jam berbuka puasa, akan kewalahan hadapin antrian ticket order yang bakal keluar dari docket mesin tanpa ampun. Ditambah dengan waiters yang bolak balik nanyain orderan. Itulah sebabnya saya memilih untuk menempatkan orang-orang terbaik dan tercepat di kitchen saya untuk hadapin shift jam buka puasa. It required fast, not only fast moving but also fast thinking. Ga boleh ada salah di service itu. Tapi kalau sampai ada kesalahan, mesti harus bisa mikir cepat gimana cara mengatasi masalahnya. Dan stock abis itu ridiculous reason banget.

Ketika saya tiba di Owalah itu, sudah ada orang tua sama keponakan si boyf. Restoran nya sih udah lumayan penuh dengan para waiters plus satu manager yang saya lihat lagi lalu lalang di restoran yang menurut saya agak rapat ya jarak antar meja. Yah mungkin karena setiap puasa memang suka ditambahin sih kuota meja dan kursi supaya bisa menampung lebih banyak customers. Saya disaranin untuk langsung pesan karena memang sudah menjelang waktunya berbuka puasa. Yang saya pesan waktu itu cuma aglio olio tuna dan teh manis hangat. Ga neko-neko memang, masakan paling simple di dunia menurut saya. Saya sih berharap dengan pesan menu yang gampang, makanannya bisa lebih cepat dateng.

Oke, insiden pertama yang saya lihat adalah papanya si boyf yang pesen sop buntut plus nasi yang setelah dicoba, hasilnya ga ada rasa sama sekali. Hahahhaa….maybe gw agak kasar sih ya ngetawain, karena basically mungkin mereka bikin sop nya pas masih puasa dan mereka ga bisa ngerasain rasa sopnya. But, mereka punya S.O.P kan, standart operational procedure yang berkaitan sama resep setiap makanan mereka. Harusnya sih mereka udah tau takaran resep tiap porsi. Jadi, gw ga tau ya apa alasan mereka sampe itu sop ga ada rasa dan akhirnya diminta ganti baru sama papa si boyf. Ya iyalaaaah, masakan gw kurang rasa dikit aja gw ganti baru. Apalagi kalo sampe ga ada rasa. Duh!

Insiden kedua adalah kentang goreng yang dipesan mamanya si boyf sebelum saya dateng belum juga keluar. Well, itu sih agak keterlaluan yah menurut saya, soalnya si fries itu kan termasuk appetizer yang harusnya keluar duluan sebelum main course. So I don’t know why si appz ga keluar-keluar padahal si sop buntut udah keluar duluan. Trust me, that’s wrong and weird. So we complained ke managernya. Mamanya boyf sih yang complain langsung dateng ke kasirnya untuk kasih tau.

Insiden ketiga ini berkaitan sama orderan saya, si pasta tuna. Saya ngerti banget situasinya emang rame banget dan ga cuma saya yang nungguin makanan. Jadi saya tetep sabar walaupun makanan saya belum keluar setelah 20 menitan. Emang agak ridiculous sih nungguin pasta sampe 20 menit yang notabene cuma butuh waktu masak less than 3 minutes. No, I won’t complain nor i I want to scolded the waiters. Saya tau mereka pasti udah hectic dan pusing banget di keadaan ramai gitu. Jadi, saya dateng ke kasirnya, minta mba nya cek orderan saya yang belum keluar sekalian (sekali lagi) cek kentang goreng yang belum keluar juga. Bahahhaa…

Dan akhirnya, yang ditunggu-tunggu dateng. Nope, not my food. Si kentang goreng yang kira-kira hampir 45 menit ditungguin. And guess what, it really not looked good. Not appetite. Well, my fault ga foto si fries itu. Tapi pertama kali saya ngeliat fries itu, saya langsung ilfil ga mau makan. Warnanya kuning banget (harusnya golden brown), baunya bau gosong dan berminyak banget. Dugaan saya udah pasti itu masalah minyak. Si boyf bilang minyaknya kegosongan (mungkin maksudnya itu minyak pernah masak makanan sampe gosong). Sedangkan menurut saya masalahnya adalah mereka pakai minyak lama yang belum diganti. Entah karena mereka ga ada waktu atau tiap closing ga diganti. Dan karena penasaran, saya cobainlah itu fries. And yes, definitely yang bermasalah adalah minyak fryer nya. Saya ga tau gimana aturan mereka soal penggantian minyak fryer. Tapi seharusnya, minyak yang sudah berwarna coklat ke arah kehitaman adalah indikasi minyak harus diganti. Bukan lagi soal kebersihan, tapi kualitas makanan yang bakal dihasilkan. Minyak lama yang ga diganti akan cenderung menyebabkan makanan berbau dan menyerap minyak lebih banyak. Kaya makanan matang yang di double fry lagi, akan semakin berminyak.

Maka itulah kemudian mamanya si boyf yang udah nyobain fries tersebut langsung complain ke managernya untuk diganti. And I agree because I don’t want to eat it too. Disgusting. Dan kami tetap harus menunggu lagi respon dari dapurnya. Si boyf sempet kesel karena makanan dia pun lama keluar ditambah harus hadapin masalah kaya gitu. Both of us know about restaurant life and we both been being in hospitality business. So, ngerasain kaya gitu tuh ngeselin banget emang. It’s like we were not served by professionals. Restoran dengan banyak cabang di Jakarta tersebut mengapa harus mengalami masalah sepele soal penggantian minyak itu.

Dan akhirnya, waiter nya kasih tau kalo pihak dapurnya ga bisa mengganti baru fries nya karena memang minyak nya yang bermasalah. I knew it! Agak kesel sih pas tau, saya berpikir kalau itu berarti mereka ga mengganti minyaknya pada saat closing. Karena kalo mereka ngeganti minyaknya pada saat closing, shift pagi sudah ada minyak baru. Dan karena puasa yang pasti customers nya lebih sedikit di siang hari, seharusnya tidak akan membuat minyak sampai overusing seperti itu. Well, saya ga ngerti kenapa sampai restoran sebesar itu kena masalah teknis sepele kaya gtu. Lagi lagi soal lack of supervision dari pusat mungkin atau lack of employees. Sampai akhirnya kualitas produk yang jadi korban.

Sebenarnya menurut saya ga cuma lack of supervision aja sih yang jadi masalah di situasi itu. Mise en place yang jadi kunci di setiap commercial kitchens juga penyebabnya. Mise en place atau prepare-an klo saya nyebutnya, adalah kunci sukses engganya service yang berjalan. Kalo mise en place nya berantakan atau bahkan ga terorganisir, ya siap-siap aja crumbling down shift nya. Kalau dari awal si kitchen staffs nya atau head cook nya sudah memikirkan padatnya shift sore pada saat buka puasa, maka sudah seharusnya dia mengganti minyak nya sejak malam atau pada saat restaurant closing. Percayalah, jangan pernah sekali-sekali main-main dengan shift buka puasa. Kalo ga siap tempur, ya siapin diri aja kena complaints.

All i can say, it’s not easy working in the kitchen. But, as long as you learn from your mistakes, you’ll know what to do before your shift even begin.


One thought on “Bad Restaurant Review (Part 2)

  1. Kellen Reply

    Hi, very nice website, cheers!
    ——————————————————
    Need cheap and reliable hosting? Our shared plans start at $10 for an year and VPS plans for $6/Mo.
    ——————————————————
    Check here: https://www.reliable-webhosting.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *