Humanity Above Religion

Hi! Another Small talk we have here. Well, tulisan ini sih cuma sebuah bentuk curahan hati ngeliat apa yang terjadi di sekitar saya. Ga cuma baru-baru ini, tapi beberapa tahun belakangan ini. Honestly, Saya ga pengen ngomongin hal ini, karena lumayan sensitif. Tapi Saya akan coba untuk tidak terlalu mengaitkan dengan hal yang berhubungan dengan SARA. So, without any further a do, lets begin. 

Bukan sekali dua kali saya pernah membaca komen-komen netizen di Instagram (Platform yang lumayan sering saya kunjungi). Mulai dari mengomentari kelakuan para artis, sampai status media sosial orang awam yang ga dikenal. Percayalah, orang indonesia terutama (mungkin) warga jakarta, sedang ‘mabuk’ popularitas dan ‘mabuk’ agama. Banyak orang berlomba-lomba ingin terkenal/masuk media dengan berbagai cara. Mulai dari melanggar peraturan, menyinggung kaum minoritas sampai ‘pura-pura’ jadi halu demi mendapatkan perhatian. Udah pernah saya singgung juga kalau hal itu (menurut saya) adalah sebuah bentuk narsisme yang sekarang lagi trend. FYI, Narsistik adalah salah 1 Jenis personality disorder yang biasa disebut Narcissistic personality disorder(NPD). Jadi Saya harap kalian bisa menyimpulkan sendiri maknanya because I won’t be the one who put the label to them. Tapi disini Saya ga mau ngomongin soal penyakit kejiwaan tersebut ataupun kelakuan orang-orang tersebut meraih popularitas. Yang mau Saya omongin adalah reaksi-reaksi ‘ajaib’ para netizen di Indonesia (terutama). Bukan hal baru sebenernya ngeliat komen-komen ‘ajaib’ para netizen yang sering disebut ‘Maha Benar’ dengan segala kalimat yang diketik di kolom komentar sebuah postingan akun media sosial. 

Kalau kalian udah ngebaca tulisan saya berjudul ‘Fear of Missing Out’, Kalian pasti tahu Kalau saya sesungguhnya amaze dengan orang-orang yang menyempatkan waktu untuk menulis komen disebuah akun yang admin-nya aja ga mereka kenal. Dan yang lebih bikin saya merasa amaze dengan para netizen tersebut adalah bagaimana komentar mereka mengindikasikan mereka ‘paling tahu’ dengan keadaan dan informasi sebenarnya dari isi berita yang ada, padahal mereka tidak mencantumkan sumber atau (lagi-lagi) tidak bisa membuktikan isi komentar mereka adalah berdasarkan sebuah fakta dan data. Dan terlebih lagi, dari komentar-komentar tersebut, tidak jarang memberikan cap atau label terhadap seseorang di dalam berita tersebut.

Saya tidak mau mengatakan hal itu dilakukan oleh SEMUA netizen indonesia. Tidak. Tidak semua seperti itu. Sebagaimana layaknya kita menanggapi sebuah berita yang beredar, ada Pro dan Kontra. Ada yang setuju dan ada yang tidak. Saya rasa semua orang setuju bahwa di UUD 1945 pasal 28E ayat 3, negara ini menjamin hak tiap warga negaranya untuk mengemukakan pendapat. Itu adalah salah 1 dasar dari negara demokrasi, Freedom of Speech. Tapi yang Saya rasain sekarang adalah ketika demokrasi atau kebebasan berpendapat ini sudah mulai kebablasan. 

Saya mau mengutip dari pasal 19 dari Universal Declaration of Human Rights tentang kebebasan berpendapat “Everyone has the right to freedom of opinion and expression; this right includes freedom to hold opinions without interference and to seek, receive and impart information and ideas through any media and regardless of frontiers.” (Setiap orang berhak untuk berpendapat dan berekspresi, hak ini termasuk kebebasan untuk berpendapat tanpa ada intervensi untuk mencari, menerima, dan memberikan informasi dan ide melalui media apapun dan tetap memperhatikan batasan-batasan).

Bahkan PBB pun menyebut soal batasan-batasan yang harus diperhatikan ketika berpendapat, dan batasan-batan ini dibahas di pasal 29 ayat 2: “In the exercise of his rights and freedoms, everyone shall be subject only to such limitations as are determined by law solely for the purpose of securing due recognition and respect for the rights and freedoms of others and of meeting the just requirements of morality, public order and the general welfare in a democratic society.” (Dalam melaksanakan hak-hak dan kebebasannya, setiap orang harus tunduk hanya pada batasan-batasan yang ditentukan oleh hukum (setempat), semata-mata dengan tujuan untuk mengamankan pengakuan dan penghormatan terhadap hak-hak dan kebebasan orang lain dan untuk memenuhi persyaratan moralitas yang adil, ketertiban umum. Dan kesejahteraan umum dalam masyarakat yang demokratis).

Nah sekarang saya akan mulai membahas soal ‘kebablasan’ Menurut versi saya atau pandangan saya. Sekali lagi, ini menurut opini saya. Baru-baru ini, dunia medis lagi ramai dengan virus Corona yang oleh WHO pada tanggal 31 desember pertama kali ditemukan di Wuhan, Cina. Saya ga akan bahas apa sebenarnya virus ini dan sudah berapa banyak korban yang terdeteksi terjangkit virus ini karena udah banyak banget sumber yang lebih kredibel yang bisa dicari di google. Nah balik lagi ke komen dan reaksi para Netizen soal berita-berita yang beredar. Saya sendiri ga tau ini berawal dari mana, tapi kalau dari hasil penelusuran saya yang mengutip dari situs tempo.co, pada 26 januari, ada sebuah akun Facebook (saya ga mau sebut namanya) yang menyebut bahwa wabah virus Corona di Kota Wuhan, Cina, muncul akibat perlakuan negara itu terhadap muslim Uighur. Atau bahasa lainnya AZAB. 

Saya sendiri cuma bisa geleng-geleng sambil ngelus dada ngebaca isi artikel itu. Kemudian muncul lagi sebuah tulisan reaksi dari berita azab tersebut yang kali ini ditulis oleh seorang mahasiswa muslim yang tinggal di Wuhan (Chongqing). Si Mbak ini mengaku sedih karena apa yang terjadi di wuhan disebut sebagai azab Allah. Saya sendiri pun ga jauh beda dengan si mbak, miris ngebacanya. Kenapa segala sesuatu harus dikaitkan dengan agama ya? Lagipula apakah tidak diajarkan di agama untuk bersimpati atau berempati kepada orang-orang yang terkena musibah? Apakah pernah terpikir sebelum mengeluarkan kalimat tersebut, bahwa apa yang dikatakan akan membuat orang lain merasa tersakiti? Dan terlebih lagi, mengapa merasa apa yang dikatakan itu adalah sebuah kebenaran (merasa diri paling benar) daripada mencari tahu fakta dibalik kalimat tersebut? 

Sebenarnya yang membuat miris untuk saya adalah bagaimana seseorang menyikapi sebuah berita dari 1 sisi pandang saja yaitu sisi pandang dirinya sendiri. Apakah netizen yang mengutuk negara cina atas kejadian di Uighur hanya mau melihat dari sisi agama saja? Bagaimana dengan dari sisi politik, misalnya saja konflik cina dan Amerika. Jangan lupakan juga bagaimana sikap pemerintah kita terhadap konflik tersebut yang menganggap kalau kejadian tersebut adalah konflik intern negara cina yang berarti ga bisa kita ikut campur. Menurut saya sih, janganlah karena sentimen atas sebuah negara/etnis sampai membuat kita berpikir sempit. Apakah adil kalau virus Corona yang asalnya dari cina dibilang Azab untuk Cina, sedangkan virus MERS yang awal mulanya dari negara Arab tidak dibilang azab juga? Masa iya cuma karena merasa ‘satu akar’ sampai membuat logika tertutup sih. Kasianlah orang-orang di cina sana yang ikut kena imbas berita ‘sesat’ ini. Itulah gunanya berpikir dulu sebelum berkata atau mengetik.

Ada 1 lagi yang lucu menurut saya. Ada seorang penyanyi senior yang memposting di akun instagramnya bersama dengan seorang pemimpin agama yang berlainan agama dengan penyanyi tersebut. Kemudian yang menjadi viral adalah komen seorang netizen ‘Haram tauk mba’. Syukurlah reaksi si penyanyi cukup bijak hingga menurut saya menjadi sebuah jawaban telak untuk si netizen berotak sempit tersebut. Apakah sebegitu intoleran-nya kah netizen indonesia? Balik lagi, TIDAK SEMUA. Si netizen itu hanya 1 dari beberapa netizen lainnya yang menurut saya sudah terjangkit penyakit ‘mabuk’ agama. Ga sedikit netizen yang ‘mabuk’ agama berkeliaran di dunia maya. Terutama di platform media sosial. Dua kasus diatas cuma sebagian kecil dari berita viral yang muncul di timeline atau feeds media sosial saya. Percaya deh, masih banyak komen-komen ‘ajaib’ lain yang ga kalah menakjubkan klo mau dibahas satu-satu. 

Ada netizen-netizen negatif, pasti ada juga netizen-netizen positif. Yang positif jelas adalah netizen yang meng-kontra komen ‘ajaib/jahat’ netizen negatif. Mungkin saya cuma jadi silent reader dari perselisihan mereka. Tapi dari komen-komen yang kontra itu, saya tau bahwa masih ada diluar sana orang-orang yang mengerti soal toleransi dan ‘mengingatkan’ netizen lain soal bagaimana berpendapat dengan bijak tanpa menyakiti orang lain. Istilahnya, masih ada orang waras diluar sana. Bukan berarti yang komennya ‘ajaib’ ga waras, bukan. Mungkin mereka hanya belum sadar dari ke’mabuk’annya. Doakan saja supaya mereka cepet sadar.

Terlepas dari bagaimana para netizen kita bersikap di sosial media seperti diatas tadi, saya hanya merasa miris dengan orang-orang yang mengemukakan pendapat tanpa memikirkan perasaan orang lain atau melihat keadaan yang sedang terjadi. Bukankah Rasulullah pernah bersabda ““Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah dia berkata yang baik atau diam.” [HR Bukhari]. Bebas berpendapat sih boleh saja, tapi harus ingat tetap ada batasannya. Ga usahlah ngomong soal azab kalau bukan faktanya begitu. Ga usahlah bilang haram kalau ga paham aqidah islam. Ga usahlah melabeli seseorang tanpa mengenal pribadinya. Bukan apa-apa, makin banyak ngomong, makin banyak yang mesti dipertanggung jawabkan di akhirat nanti. Jadi mending pastiin aja setiap kata yang diucap atau diketik, berdasarkan fakta dan tidak menyakti orang lain. 

Karena saya sendiri menyetujui pemahaman yang disebut-sebut oleh Almarhum Presiden Indonesia, Abdurrahman Wahid atau Gus Dur: “HUMANITY ABOVE RELIGION”.  Bukan berarti saya tidak menomorsatukan agama saya, tapi justru karena setiap agama di Indonesia sangat berpegang pada nilai-nilai kemanusiaan di dalamnya. Dan nilai-nilai kemanusiaan itulah yang menuntun supaya saya tidak tersesat dalam mempelajari kebenaran agama. Cheers!

Fear of Missing Out

Hi! We meet again! Happy 2020! It’s feel so good to be back. 

Hari ini kayanya cuma pengen share some piece of my mind. Ada banyak hal yang lagi kepikiran belakangan ini. Actually cukup banyak yang terjadi di beberapa bulan belakangan ini. Kayanya hampir 6 bulan juga gw resign dari tempat kerja and become a full time housewife. And I actually enjoying my life now. I enjoy my solitude, my serenity. It’s not like I don’t like my old job. I loved it. Cuma, kehidupan sebagai full time housewife memberikan gw waktu lebih banyak untuk bisa ‘melihat’ sesuatu dari sisi lain. 

My life as fulltime housewife, basically kerjaan gw udah pasti ngurus hubsy dan rumah yang sekarang kita tempati berdua. Karena gw udah ga kerja, otomatis setelah hubsy berangkat kerja, gw punya banyak waktu untuk ‘me time’. Dan banyak hal yang bisa gw lakukan setelah gw ga kerja lagi, termasuk balik ‘nulis’ dan browsing internet. Setelah gw resign, bukan berarti gw jadi bisa pergi kemana-mana. Well, i do like driving around dan kebetulan tempat tinggal gw sekarang, berseberangan sama sebuah mall. Tapi pada kenyataannya, gw itu mager banget keluar rumah. Kalo ga perlu-perlu amat biasanya gw akan Lebih pilih stay at home and have my beauty sleep. Dan tentunya gw punya Lebih banyak waktu ‘berseluncur’ di social media.

Internet nyediain banyak banget informasi yang kita cari, sometimes malah internet kasih kita informasi yang sebenernya ga kita perluin banget, and it happens randomly. Di hp gw sih ada beberapa aplikasi portal berita yang kadang gw buka klo lagi nyari informasi terkini. Tp mostly yang Sering gw buka sih to be honest adalah social media. Karena aplikasi ini adalah wadah bagi semua orang untuk bersosialisasi. Salah satu yang paling sering gw buka adalah Instagram. Dan bisa jadi si instagram ini adalah aplikasi andalan gw untuk mengupdate berita. Gw Lebih sering ngebuka tab ‘search’ dibanding ‘feeds’nya hahahaha. Justru ‘search’ Adalah sumber informasi gw, terutama ketika lo follow akun-akun berita/gosip atau sekedar mencari tanpa memfollow akun tersebut, berita terkait akan muncul di halaman ‘search’ lo. Dan dari situlah info-info terbaru bisa di dapat. 

Di instagram juga gw bisa liat apa yang terjadi Dengan temen-temen gw. FYI, gw punya 2 akun instagram yang dua-duanya punya 2 fungsi berbeda. 1 akun gw pake untuk private life sendiri, dimana ga banyak yang gw follow dan gw accept friend request-nya. Hanya beberapa orang aja yang emang gw ‘ijinin’ bisa masuk ke lingkaran terdekat gw. Dan akun ke 2 adalah akun umum yang gw biasa pake buat posting foto makanan atau apapun yang ga berkaitan Dengan my private life. Walaupun terkadang ada beberapa private moment yang gw share juga di akun itu tapi biasanya i considered that as not too private. Di akun ini juga gw tetap ‘memilah’ siapa yang mau gw follow. Gw bukan tipikal orang yang suka ‘asal’ follow just because I know them. Mungkin karena gw bukan orang yang kepo banget sama hidup orang yang menurut gw ga deket-deket amat sama gw. Yeah, i might sounds like a picky person. But I do it for my own reason.

Lately, I’ve been thinking about what happened in this society dilihat dari social media, terutama Jakartan. Yep, orang-orang yang tinggal di jakarta. Bukan hal asing lagi ngeliat akun gosip atau berita yang memperlihatkan orang-orang ‘showing off’ something they do or have. Kata orang, klo lo ga suka ngeliat atau komen nyinyir itu tandanya lo ngiri karena ga mampu jadi seperti mereka. Terlepas dari benar atau engganya statement itu, don’t you feel sick ngeliat berita yang isinya orang-orang berhalusinasi atau sosok narcissist yang cuma peduli diri mereka sendiri? Belum lagi orang-orang yang ikutan komentar di postingan/berita tersebut. Gw sendiri ga suka komen di akun-akun yang ga gw kenal atau ga gw follow. Analogi gw, aneh aja klo lo tiba-tiba bersuara di suatu tempat asing yang ga lo kenal, di tengah-tengah orang-orang yang ga lo kenal pula. Makanya gw suka bingung sama para netizen yang rame-rame komen di akun seorang selebritis yang lagi jadi ‘hot news’ atau komen di akun berita/gosip terbaru. Tapi yah itu pilihan masing-masing orang sih, feel free to do it. But actually, I enjoy bacain komen para netizen itu. Mulai dari komen pedes yang menghakimi bak orang yang paling kenal sampe komen asal yang kocak jadi hiburan. Persis kaya ada rasa kenikmatan tersendiri ketika ngebacain komen di video Youtube dibanding Nonton isi videonya. Sumpah gw sama hubsy suka cekikikan sendiri ngebacain komen-komen para netizen itu.

Gw pernah denger sebuah statement yang mengatakan ‘If you controlled media, you controlled the world.’ Well, I believe yang diperlihatkan media jaman Sekarang sudah diatur sedemikian rupa untuk dilihat oleh dunia, setidaknya demikian yang dibilang si hubsy. Apa yang ga dikasih liat justru lebih besar efeknya, IMO. That’s why gw mulai kembali memilah dan mencerna ulang apa yang gw lihat dan baca. Gw cuma ga mau apa yang gw lihat dan baca di media, membentuk cara berpikir gw. Too much toxic in the media nowadays. Dan kalau bukan diri kita sendiri yang menyaring, who will? And I prefer not to be intoxicated by what social media showed me. Gw sendiri ga mau jadi hypocrite karena gw masih suka liat dan baca akun-akun Gosip yang menurut hubsy ga jelas. Hubsy beberapa kali pernah kasih tau untuk Jangan terlalu sering liat kaya gtu. Walaupun sometimes gw ngerasa perlu untuk tahu berita terkini ya dari akun-akun tersebut sih, bukan untuk apa-apa tapi buat jadi bahan obrolan aja ketika lo lagi bareng sama keluarga atau temen-temen lo. But still, sebagai seseorang yang suka bacain berita kaya gtu, gw makin sadar kalau society makin ‘parah’. Gimana engga, seseorang bisa jadi terkenal karena ‘halusinasi’ yang luar biasa dan ga merasa malu Dengan ‘kehalusinasian’nya. Ada juga seorang perempuan yang ga keberatan dimanfaatkan seorang laki-laki cuma untuk jadi ‘viral’ dan masuk tv. Geez, se-narsis itukah masyarakat kita sekarang? Sehebat itukah status ‘viral/terkenal’ sampai seseorang mau melakukan apapun demi ngedapetin status terkenal. 

Gw jadi pengen ngebuka lagi buku-buku kuliah komunikasi gw jaman dulu untuk bisa menganalisa apa yang terjadi Dengan masyarakat kita sekarang ini. Media, terutama social media sudah membuat seseorang menjadi lebih ’berani’ speak up dibalik identitas Palsu yang mereka ciptakan. Identitas yang menurut mereka Adalah sebuah bentuk kebebasan diri yang Tanpa mereka sadari Sudah kebablasan dan tidak lagi memedulikan sopan santun dan moral. Apa itu berarti masyarakat kita sudah ‘rusak’? Well, gw ga bisa menjawab pertanyaan itu karena gw tau kapasitas gw. Tapi gw sih masih percaya masih ada orang-orang diluar sana yang punya conscience atau hati nurani terlebih moral dan logika untuk bisa berpikir jernih.

Karena yang bisa gw analisa sekarang adalah masyarakat kita ini punya sebuah ‘penyakit’ yang disebut ‘Fear of Missing Out’ atau ga jadi bagian dari kekinian (Kudet/kurang update). Mungkin itulah alasan social media jadi alat yang paling penting buat manusia jaman sekarang. Tapi karena itu adalah sebuah alat, sudah seharusnya kita tahu gimana cara mengendalikannya bukan? Cheers! 

Dyshidrotic Eczema/ Pompholyx (Eksim Dishidrotic)

*Sorry for some disturbing Pics. Please make sure you don’t read this when you’re eating*

Hello, udah lama yah ga nulis blog lagi. So sorry karena tahun lalu a lot of things happened in my life. Dari mulai engagement saya, nyiapin acara pernikahan yang kurang dari 30 hari (Yeah, i did that) sampai drama di office yang mengharuskan saya naik jabatan yang jelas bikin makin sibuk karena makin banyak yang diurusin. Well, since i just resigned a month ago due to taking some rest for baby programme, jadi sekarang saya punya lebih banyak waktu dirumah.

Kali ini saya ga akan cerita soal skincare ataupun makanan. Ini agak jauh melenceng sih, soal penyakit kulit yang saya idap 6 bulan sebelum saya nikah. Penyakit ini disebut Dyshidrotic Eczema/Dermatitis. atau bahasa indonesianya adalah eksim dishidrotic. Penyakit ini yang rupanya menurut American Academy of Dermatology dikategorikan cukup umum terjadi di masyarakat.

What Caused it?

How this is happened? What caused it? Well, klo saya copy dari situs American Academy of Dermatology lagi, Eksim Dishidrotik ini adalah keadaan dimana ‘the skin cannot protect itself as well as it should, so the person often gets itchy, dry skin.’

Jadi, ceritanya saya mulai ngerasain ada bubbles di jari manis tangan kiri saya. Saya pikir itu cuma karena saya ga cocok sama air yang ada di tempat kerja saya. Karena dulu kulit muka saya pernah jerawatan dan beruntusan setelah saya suka cuci muka dengan air disana. Yang akhirnya saya mengganti air cuci muka saya dengan air aqua and its better. Ternyata keadaan di tangan saya masih terus gatal sampe 2 minggu, saya sempet nanyain ke temen-temen kerja saya apakah ada yang mengalami keadaan sama kaya saya. Dan ada beberapa yang begitu tapi mungkin mereka ga terlalu memusingkan. Sedangkan saya sendiri karena orangnya kepoan dan pengen tau apa yang terjadi sama jari saya, saya coba cari tau kenapa. Kenapa saya ngotot banget mau tau? Soalnya gatel-gatelnya cuma di jari manis tangan kiri saya. Jari lain ataupun tempat lain di tubuh saya ga kena. Dan gatal-gatal ini kaya come and go seiring waktu.

Saat itu yang jadi kecurigaan saya masih soal air yang nyebabin jari saya begitu. Sampai saya ngurangin intensitas nyuci piring supaya ga terlalu sering kena air disana.

‘Eksim dishidrotik ditandai dengan kemunculan bintil-bintil kecil yang berisi cairan dan terasa gatal pada permukaan kulit telapak tangan dan/atau telapak kaki serta di sela-sela jari. Lepuhan ini dapat terus muncul dan berlangsung sekitar 3 minggu. Saat lepuhan mengering, kulit akan menjadi pecah-pecah yang terasa sakit. Jika Anda menggaruk area tersebut, Anda juga akan merasa kulit terasa lebih tebal dan kenyal.’

Itulah kira-kira yang terjadi ke jari manis tangan kiri saya. Kalau gatal-gatalnya sudah hilang dan bubblenya sudah kering, jari saya jadi kering dan terkelupas yang sakit kalo dicabut.

Si bubbles ini emang mirip kaya cacar air tapi beda ukuran.

Jari yang saya sudah oles salep dokter.

Dan akhirnya saya baru kesampaian periksa ke dokter setelah saya nikah, dan kebetulan berobat bareng sama suami saya yang juga punya riwayat eksim tapi di kaki dan bentukannya beda sama yang ada di jari saya. Waktu itu hasil diagnosa dokter kulit langganan saya (His name si dokter Danny Djuanda, SpKK) adalah itu Eksim. Dan penyebabnya adalah stres. Which is yang bkin saya bingung itu adalah saya ga merasa saya stress banget kok. Tapi kayanya ini penyakit kok ada terus. Tapi akhirnya saya dikasih salep untuk dioles pas gatel dan juga jari saya yang saat itu lagi merah dan gatal dan banyak bubbles nya akhirnya disuntik supaya lebih cepet sembuh.

A few weeks after saya ke dokter, jari saya masih tetap begitu, ga berubah. Salep dokter yang dikasih ke saya masih terus saya pakai. Dan saya masih tetap terus mencari jawaban apa sebenarnya nama penyakit yang saya idap ini. Usut punya usut, saya goggling dan menemukan sebuah foto dan penjelasan yang cukup mirip dengan kasus saya. Dan barulah saat itu saya tahu kalau nama penyakit ini adalah Eksim Dishidrotopic.

Oke, saya akan share beberapa hal yang saya menurut saya perlu diingat, karena saya yakin pasti kalian bisa cari di google tentang penyakit ini.

‘Eksim dyshidrotic terjadi 2 kali lebih sering pada wanita dibanding pada laki-laki. Menurut dokter, Anda memiliki kesempatan lebih besar jika Anda mengalami stres atau memiliki alergi. Beberapa dokter menyimpulkan bahwa eksim dyshidrotik merupakan jenis dari reaksi alergi.’ Reaksi alergi ini adalah kunci buat saya pribadi. Karena setelah merasa yakin kalau saya engga stres-stres amat, saya cari tahu apa penyebab lain yang memicu eksim ini. Alergi apa kira-kira ya saya? Guess what, saya baru ngeuh pada saat saya mengganti deterjen saya. FYI, apartemen tempat saya sama suami saya tinggal sekarang ini dulu ditinggali sama kakak ipar saya. Dan setelah si kakak pindah, saya memakai deterjen yang dulu dia pakai. Mohon maaf, saya tidak akan menyebutkan merk tersebut disini. Tapi cukup dikenallah merk nya karena sudah ada dari jaman saya masih kecil.

Yang saya perhatikan adalah setelah saya mencuci dengan deterjen tersebut, jari tangan saya besoknya pasti langsung gatal dan ga lama muncullah si bubbles yang gatelnya minta ampun. Dan karena dari info yang saya dapat, kalo gatal ga boleh digaruk. Pastinya bkin kesel karena dimana-mana klo orang gatal ya pastinya lebih enak digaruk kan! My Gosh! Kenapa ga boleh digaruk? Karena cairan di dalam bubbles itu klo pecah dan kena ke bagian tubuh yang lain bakal menyebarkan eksim itu ke tempat yang kena cairan itu. Hadeeeh….

Setelah saya sadar hal itu, saya langsung ganti deterjen saya ke merk lain yang memang dulu biasa saya pakai. Dan memang benar, gatal-gatal itu ga muncul lagi.

Menular ga?

Eksim Hidrosis bisa menyebar pada tubuh diri sendiri jika digaruk dan pecah. Cairan bening yang telah keluar dari pecahan bintil tadi berperan sebagai benih perantara untuk kloter-kloter bintil baru bertumbuh di area kulit sekitarnya yang terkena. Proses “penularan” pada diri sendiri ini disebut sebagai auto inokulasi.

Tetapi meski penyakit ini dapat menyebar ke bagian tubuh Anda yang lain, bintil tidak dapat menular ke orang sekitar, baik dari sentuhan langsung maupun dari metode penularan lain, seperti pinjam meminjam barang pribadi. Oleh karena itu, meski cairan bening hasil pecahan dari bintil tersentuh oleh orang lain, orang tersebut tidak akan tertular dishidrosis. Begitu pula dengan barang-barang yang tersentuh oleh bintil atau cairan bekas pecahan bintil, dishidrosis tidak akan menular ke orang lain yang memegang barang-barang tersebut.

Bisa Sembuh ga?

Sayangnya, Dishidrosis termasuk kondisi medis yang berlaku seumur hidup. Artinya, penyakit kulit ini tidak dapat sembuh total, namun gejalanya bisa dikendalikan agar tak sering kambuh. So, yes, i’ll have this for the rest of mylife. Untuk saat ini saya masih terus coba cari tahu kandungan-kandungan apa yang mungkin bisa memicu penyakit ini.

Karena ada sumber yang menyatakan akan bisa mengalami eksim dyshidrotic jika tangan atau kaki sering dalam kondisi lembap atau basah, atau jika sering terekspos garam logam, seperti kobalt, kromium dan nikel.

Karena sejak dulu pun saya juga ada beberapa produk pembersih pakaian yang membuat saya alergi, namun bukan gatal-gatal seperti Dishdrosis ini, tapi ke rasa panas dan merah setelah saya menggunakan produk pemutih baju tersebut. Dan itu lebih mudah karena reaksinya yang sangat cepat saya rasakan.

How is it now?

Keadaan jari saya sekarang.

Seperti yang bisa dilihat, jari saya sudah membaik. Meskipun kulit jari saya masiah terasa menebal, tapi saya sudah cukup lega karena si bubble ga ada lagi dan gatal-gatal pun hilang. Yang terlihat hanya sisa kulit kering yang kadang saya olesi salep dari dokter atau Petroleum Jelly merk Vaseline yang bisa dibeli di Drug store mana aja untuk mengurangi keringnya.

Let’s hope situasi ini akan terus membaik. Karena sekarang aja saya sudah mulai berpikir untuk cari produk yang organik karena ternyata kulut saya tidak seperti kulit badak yang saya bayangkan selama ini. hahaha…

Thanks for visiting and reading. Stay healthy, everyone!

Diversi (penyimpangan) Media Sosial

Judulnya sih agak berat, but i promise ga akan bikin pusing ngebahasnya. Alasan saya menulis artikel ini adalah karena saya sudah ‘gerah’ dengan kelakuan orang-orang sekitar saya di media sosial. Media sosial yang diciptakan untuk mendekatkan yang jauh, kayanya sekarang sudah berubah fungsinya layaknya Buku Harian Elektronik.  Disini saya coba membeberkan beberapa ‘dosa’ para pengguna media sosial yang menurut saya sudah tidak sesuai dengan etika bersosialisasi. Check this out.

more “Diversi (penyimpangan) Media Sosial”

Me and My Tea

 

Hola! Happy (belated) Holidays and Happy (belated) New Year 2016!

Well, i’m back and i wanna share about my habit of drinking tea.

Beberapa tahun lalu saya sempat menjadi pengkonsumsi kopi (bukan pecandu kopi yaah). Kurang lebih hampir sepuluh tahun lalu saya suka minum kopi namun tidak sering, kala itu saya belum mengenal kedai kopi di mall-mall seperti sekarang ini. Dulu saya hanya minum kopi sachet yang biasa saya beli di supermarket atau warung-warung rumahan.

Saya hanya minum kopi ketika saya perlu dan tujuan saya jelas ketika meminum kopi adalah untuk mengambil manfaat kafein-nya yang bkin ga ngantuk. Dan saya termasuk orang yang tidak memilih jenis kopi apa yang saya minum. Yah maklumlah, tujuan saya cuma supaya ga ngantuk, that’s all. Semester akhir masa kuliah, saya makin gencar minum kopi buat begadang malam-malam ngetikin skripsi dan revisi-revisinya. Saya inget banget, dulu kopi kesukaan saya itu Indo**** Coffemix dan dalam seminggu saya suka beli 5 sampai 8 sachet dan memang sih it works, kafeinnya menunda ngantuk saya.

Ga setiap kali saya beli si indo**** itu selalu ada, makanya waktu itu produk ga ada, kopi cadangan saya adalah nes**** (lagi-lagi, varian apa aja saya ga masalah). Dan pilihan inilah awal mula saya mulai ga cocok sama kopi. Ketika minum indo**** saya ga pernah ngerasain yang namanya kembung, pusing atau maag. Memang sih saya ada riwayat maag dari papa saya, tapi ga akut banget kayanya. Setelah saya cobain si nes**** itu, mulailah gejala-gejala asing di badan saya. Yah, kaya yang saya sebutin di atas itu: kembung, pusing, mual, termasuk sakit kepala (buat saya sih beda yah sakit kepala sama pusing). Mama saya bilang itu gejala maag, pas saya bilang saya abis minum kopi ya ditegasin lagi sama kaak saya kalau merk kopi yang saya minum memang agak ‘keras’ buat orang yang jarang minum kopi.

more “Me and My Tea”